Friday, August 6, 2010

cerita budak budak


budak gemuk itu menekup muka pada bantal. bila berasa lemas dia menonggeng pula. ah, mata tetap juga tak mahu lelap.
wajah budak lelaki mata sepet berjoget di dalam kotak fikirannya. entah mengapa tiba-tiba budak gemuk itu terkenang pada budak mata sepet itu. sudah lama tidak bertemu budak mata sepet. entah apa khabarnya sekarang. makin kacakkah dia? atau sudah 'membesar' seperti badan budak gemuk itu?
seingat budak gemuk itu, kali terakhir dia melihat budak mata sepet itu di perhentian bas yang penuh sesak dengan orang. tapi dalam ramai-ramai orang, mata budak gemuk itu dapat menangkap susuk tubuh budak mata sepet.
dia masih ingat lagi, dulu-dulu dia tak segemuk sekarang. badannya comel-comel. dan budak mata sepet itu pula memang comel. dia sangat suka melihat budak mata sepet senyum. dan dia paling suka bila budak mata sepet memandangnya. panahan mata sepet itu seperti menghantar renjatan elektrik ke seluruh tubuhnya. dia jadi kaku dan bisu. dan jantungnya berdegup 5 kali lebih pantas dari kebiasaan sehingga dia terasa jantungnya seakan-akan mahu berlari ke jantung budak mata sepet.
tapi hanya setakat itu. bicara mata tanpa suara. dan rupanya pertemuan di perhentian bas itu adalah yang terakhir. tidak pernah bertemu lagi. hanya pandangan mata yang menghantar langkah kaki budak mata sepet sehingga hilang di tengah-tengah orang ramai.
entah mengapa budak gemuk itu tiba-tiba berasa rindu. aneh. janggal.
budak gemuk itu masih tidak dapat lelap. masih terfikir akhir sebuah rindu. apakah akan ada lagi pertemuan seperti encik anggur hitam dan cik lemon yang bersatu akhirnya. atau mungkin dia akan terus menjadi perindu aneh yang gemuk. dan sepi.
saje je letak. bukan iklan ribena. bukan.

4 comments:

  1. mungkin si mata sepet itu adalah jodoh si budak gemuk...

    ReplyDelete
  2. oh. sy doakan awk bertemu pula si mata bulat. haha. jahat tak sy? ;p

    ReplyDelete
  3. haha.. sudah bertemu si mata bulat - anak sepupu saya! weeee~ comel comel comel :)

    ReplyDelete